3 November 2010

Papa..

Andi Hanafi namanya..
Sampai saat ini tanggal lahirnya masih diragukan, simpang-siur. Bukan karena apa, maklum orang zaman dulu tidak begitu mempersoalkan tangal lahir yang tiap tahunnya dirayakan. Jadi beliau tidak begitu hafal kapan persisnya lahir. Tapi sekarang yang tertera di KTP sih tanggal 18 july 1952. Menikah dan memiliki 2 orang anak, Yoane Fitria dan Adinda Agustin Maharani.
Dan setelah aku dapat mulai berbicara aku memanggilnya dengan sebutan papa. Papa baik banget, pengertian dan adil. Hampir setiap yang aku minta papa selalu berusaha walaupun dengan susah payah. Aku sayang papa..
Namun di semasa hidupnya tidak banyak yang bisa papa lakukan terutama dalam hal mencari nafkah. Papa termasuk tipikal orang yang bosenan dan cepet nyerah. Sehingga papa gak pernah netap dalam bekerja. Dan hal itupun yang selalu memicu pertengkaran dlm rumah. Mama yang sifatnya tempramental selalu gak bisa terima kalo papa buat salah sedikit.
Kadang aku kasian sm papa, dengan ketidakmampuannya papa selalu digunjing sana-sini, namun papa tetap sabar. Jujur, papa itu termasuk orang yang sabar bangettttttttt.
Diperlakukan kaya gimanapun papa terima. Mungkin papa sadar, dengan kekurangan yang papa punya sehingga membuat papa menjadi sosok yang nerimo.

Jadi teringat 16 tahun yang lalu, ketika aku berumur 5 tahun. Aku gak pernah mau dan bisa tidur kalo papa gak nyanyiin sallawat buat aku. Sambil kipasin aku papa berdendang. Rasanya ademmmmm banget dan akupun tertidur. Begitu setiap hari..
Akhirnya pun hal-hal itu membuat aku dan papa semakin dekat, dekat dan sangat dekat.
Mama seringkali bilang, kalo papa takutnya itu cuma sm aku. hehehehe
Dan papa selalu kebingungan kalo udah liat aku marah, bukannya aku yang minta maaf ehhhhhhh.. malah papa yang ngulurin tangannya duluan buat minta maaf. Maafin aku pa..
Dulu waktu mama pergi dari rumah dan ninggalin kami bertiga pun, papa yang urusin semuanya. Emang sih gak sesempurna yang mama lakuin, tapi aku tau papa sangat berusaha keras demi aku dan kakak.
Dibanding dengan mama aku lebih dekat dengan papa. Kalo sama mama aku hampir gak pernah satu fikiran, dan akhirnya itu membuat kita sering bertengkar. Maaf ma:)

2 tahun ini aku sudah mulai hidup sendiri, karena aku musti bekerja diluar kota akhirnya aku pergi meninggalkan rumah. Sekarang semuanya dilakukan sendiri, gak kaya dulu yang apa2 selalu teriak "papa" hehehehe
Dulu yang tiap malem aku kebangun dari tidur karena kehausan, lalu teriak manggil papa buat ambilin minum sekarang gak lagi:'(
Kalo inget itu aku jadi sedih..
Dulu hampir tiap malem papa kebangun dari tidurnya cuma karna harus ambilin aku minum, aku udah teriak2 dari kamar kaya anak kecil yang minta disusuin. Dan itu terjadi sampai aku terakhir tinggal dirumah, bahkan kalo aku skr lagi ada dirumah aku masih begitu.
Sekarang papa tinggal di bandung aku di jakarta, aku selalu usahain buat pulang tiap libur.
Oia, beberapa hari yang lalu papa sms aku dan nanyain kabar. Pada saat itu perasaanku emg lagi gak enak banget, karna harus hadepin segudang masalah disini. Awalnya aku gak mau cerita apa yang terjadi. Tapi papa ngedesak aku terus supaya ngomong, akhirnya mau gak mau aku cerita. Lega banget rasanya, entah papa ambil kesimpulan apa dari ceritaku tadi tapi semoga papa mengerti. Legaaaaaaaaaaaaa rasanya.. aku sayang papa.
Hal yang paling aku takutin yaitu kalo papa pergi buat aku selamanya. Aku gak bisa bayangin apa2. Aku gak mau papa pergi sebelum aku yang pergi. Aku terlalu menyayangi papa.. Aku menyayangi semua kekurangan papa. Papa orang yang baik, sabar, ramah pokoknya papa is the best lahhh:D
Pokoknya papa janji yah gak boleh tinggalin dinda sendiri..*ayo cantelan!!!


-sayangPAPAselalu-
Adinda Agustin Maharani

2 komentar:

  1. Saya terharu,, :’) if u love ur dad,make him proud,never too late for a change,coz I know u can nda! :)Saya terharu,, :’) if u love ur dad,make him proud,never too late for a change,coz I know u can nda! :)

    BalasHapus
  2. ini sapa yah yg komen.. anonime:p

    BalasHapus